Cara Sukses Interview Kerja

Author:

Di dunia bisnis, semakin banyak pemilik menggunakan taktik yang dikenal sebagai “Onboarding” atau “Wawancara Kerja” untuk membuat filter yang hanya akan dilewati oleh staf terbaik. Pada saat wawancara kerja, calon karyawan yang telah melalui tatap muka akan diberikan shift kerja berbayar. Selama ini, manajer akan mengamati berbagai aspek kinerja mereka. Beberapa di antaranya adalah etos kerja, sikap, keterampilan, asimilasi budaya, dan interaksi pelanggan.

Mari kita mulai dengan etos kerja. Kita semua tahu bahwa kebaikan itu penting, tetapi apakah kita tahu persis apa artinya? Etos kerja yang baik dapat dipecah secara logis menjadi faktor-faktor yang terpisah. Ini termasuk integritas, tanggung jawab, kualitas, disiplin dan kemampuan kerja tim.

Dalam katering, misalnya, integritas adalah kualitas yang sangat penting. Karyawan tunduk pada godaan terus-menerus dari botol alkohol, makanan, dan elektronik yang mahal. Seringkali, mereka merasa berhak untuk “membawa pulang” sedikit sesuatu yang ekstra untuk diri mereka sendiri.

Tanggung jawab mempengaruhi cara seorang karyawan bekerja dan bagaimana perasaan mereka tentang pekerjaan yang telah mereka selesaikan. Ketika seorang karyawan merasa bertanggung jawab, mereka akan datang tepat waktu, melakukan upaya ekstra, dan menyelesaikan semua proyek dengan kemampuan terbaik mereka.

Penekanan pada kualitas dan disiplin adalah dua konsep yang saling terkait. Tanpa disiplin, kontrol kualitas tidak mungkin dilakukan. Seorang karyawan harus mampu membuat komitmen untuk tugas menyewa layanan asisten administrasi yang dihadapi, apakah itu memeriksa mainan anak-anak dari cacat di jalur perakitan, menyiapkan makanan pembuka di pesta pernikahan, atau melakukan analisis pemasaran untuk 500 perusahaan kaya.

Sikap juga bisa menjadi konsep yang tampak sederhana, tetapi memiliki banyak tingkatan yang tidak dipertimbangkan oleh pemberi kerja ketika mereka mengevaluasi seorang karyawan. Sikap bisa baik atau buruk, atau keduanya baik dan buruk. Misalnya, seorang karyawan mungkin datang untuk bekerja dalam suasana hati yang baik setiap hari, tetapi itu dapat dikaitkan dengan fakta bahwa mereka berpikir bahwa mereka lebih unggul daripada pekerja lain. Ini bisa berdampak buruk bagi keseluruhan moral kantor dan menyebabkan kerusakan pada poin evaluasi lainnya; “keterampilan kerja tim” yang akan dibahas nanti.

Keterampilan mungkin adalah konsep yang paling sederhana untuk dijelaskan. Sebagai contoh, seorang pramusaji yang belum terlatih untuk membuat cocktail tidak dapat mengisi peran sebagai bartender di suatu acara, seperti halnya seseorang dari akuntansi mungkin tidak memenuhi syarat untuk bekerja di bidang sumber daya manusia. Selama wawancara kerja, manajer akan dapat melihat apakah calon karyawan benar-benar memiliki kemampuan untuk melakukan semua keterampilan yang mereka cantumkan di resume atau lamaran pekerjaan mereka.

Budaya perusahaan telah menjadi topik yang sering diabaikan di masa lalu, tetapi akhir-akhir ini sepertinya istilah yang terlalu sering digunakan. Namun, sebagian besar pemilik bisnis yang cerdas menganggap ini sebagai faktor penting saat memilih karyawan. Ini adalah bagian dari apa yang memungkinkan produktivitas dan kerja tim yang efisien.